RANTAI MAKANAN

Kompetensi Dasar    :   
Mendeskripsikan peran ekosistem dalam aliran energi dan daur biogeokimia

Tujuan    :   
Siswa dapat menjelaskan konsep rantai makanan
Siswa dapat membuat skema rantai makanan
Siswa dapat mengkaitkan konsep rantai makanan dalam permasalahan kehidupan lingkungan sekitar. 

________________________________________________________________________

A.    RANTAI MAKANAN

Anak-anak, kalian tentu telah paham apa itu ekosistem. Coba jelaskan kembali bagaimana pengertiannya?

Yak, benar sekali. Ekosistem adalah sistem lingkungan. Di dalamnya ada hubungan timbal balik antara makhluk hidup (biotik) dengan lingkungannya (abiotik). Antar komponen biotik juga ada hubungan timbal baliknya. Bisakah kalian menunjukkan contoh nyata hubungan timbal balik itu?

Gambar RM.1
Contoh-contoh hubungan antar komponen biotik

Salah satu bentuk hubungan timbal balik antar makhluk hidup adalah “Rantai Makanan”. Rantai makanan adalah proses makan dan dimakan - pada serangkaian organisme - dengan urutan tertentu. Tiap kelompok organisme terlibat proses makan atau dimakan. Proses ini terjadi secara berantai. Beberapa kelompok organisme memangsa kelompok organisme lain. Dan organisme pemangsa tersebut juga menjadi mangsa bagi kelompok organisme lainnya. Perhatikan contoh rantai makanan berikut.




Skema RM.1 Rantai makanan sawah
                                                    
Tumbuhan sebagai organisme autotrof menghasilkan makanan berupa nektar bunga. Kupu-kupu sebagai pemakan tumbuhan mengkonsumsi madu bunga. Katak menangkap kupu-kupu untuk dimakan. Ular memburu katak untuk dimakan dan elang memakan ular. Gambar rantai makanan di atas adalah salah satu contoh rantai makanan yang terjadi pada suatu komunitas sawah. Kalian bisa mencari contoh rantai makanan pada komunitas – ekosistem yang lain.

Rantai makanan menjadi jalur masuk aliran energi bagi makhluk hidup. Energi tersebut berasal dari matahari yang diubah oleh organisme autotrof (pembuat makanan) seperti tumbuhan menjadi energi kimia (dalam batang, buah, daun, dll). Sementara itu organisme heterotrof  (tak mampu membuat makanan sendiri) memperoleh energi dengan memakan organisme autotrof.  Masih ingatkah kalian dengan istilah produsen dan konsumen dalam ekosistem?



Gambar RM.2

Tumbuhan hijau sebagai produsen terbesar

Produsen dalam ekosistem terdiri dari kelompok tumbuh-tumbuhan. Sedangkan konsumen terdiri dari kelompok hewan. Kelompok herbivora disebut konsumen I (primer), pemakan herbifora disebut konsumen II (sekunder), dan pemakan karnifora disebut konsumen III (tersier).


Tabel RM.1 Penggolongan makhluk hidup dari cara mendapatkan makanan


B.    TINGKATAN TROFIK RANTAI MAKANAN

Dalam rantai makanan, jumlah tingkatan konsumen yang terlibat biasanya terbatas. Umumnya 4-5 tingkat. Nah, masing-masing tingkatan dari produsen dan konsumen dalam suatu rantai makanan disebut “Tingkat Trofik”. Untuk mengamati perbedaan tingkat pada rantai makanan amati tabel RM.2 berikut.


Tabel RM.2 Tingkat Trofik Rantai Makanan


Anak-anak, kadangkala kalian melihat beberapa organisme menempati tingkat trofik yang berbeda dalam suatu rantai makanan. Ayam misalnya, pada rantai makanan tertentu berperan sebagai konsumen I. Pada rantai makanan lain ayam berperan sebagai konsumen II. Kondisi semacam ini lumrah terjadi dalam suatu ekosistem. Ini menunjukkan di dalam ekosistem terdapat pola-pola hubungan yang dinamis antar komponen biotiknya.




Gambar RM.3
Ayam berperan ganda sebagai konsumen I dan konsumen II


C.    TIPE RANTAI MAKANAN

Oke, kita telah sepakat bahwa setiap organisme selalu terlibat proses makan dan dimakan. Sekarang coba kalian pikirkan, apakah organisme parasit dan pengurai juga terlibat dalam rantai makanan? Misalnya seperti kutu, cacing, nyamuk, dan keluwing. Jika terlibat, berada di tingkat trofik manakah organisme-organisme tersebut?

Nah, anak-anak, berdasarkan organisme yang mengawali, rantai makanan ternyata dibagi menjadi beberapa tipe. Rantai perumput, rantai detritus, rantai parasit, dan rantai saprofit. Berikut perbedaan masing-masing tipe.

1.    Rantai makanan Perumput

Tipe rantai makanan ini adalah tipe yang paling umum dikenal. Ciri-cirinya mata rantai makanan selalu diawali dari tumbuhan hijau (sebagai produsen). Kelompok herbivora sebagai konsumen I, karnivora sebagai konsumen II, dan pemangsa karnivora menempati konsumen berikutnya.




Gambar RM.4
Tumbuhan hijau sebagai mata rantai makanan pertama perumput

Perhatikan contoh rantai makanan berikut.
a.    Ekosistem Darat
        Rumput - katak - belalang - ular

b.    Ekosistem Perairan
        Fitoplankton - zooplankton - kecebong - ikan

c.    Ekosistem laut
       Alga - zooplankton - ikan teri - ikan

2.    Rantai makanan Detritus
Ciri khas tipe rantai makanan ini adalah detritus berperan sebagai produsen. Detritus adalah sisa hancuran (fragmen) organisme yang telah mati. Detritus dikonsumsi oleh detritifor yang terdiri dari hewan-hewan kecil seperti rayap, cacing tanah, keluwing, teripang, dsb.




Gambar RM.5
Detritivor sebagai mata rantai makanan detritus

contoh rantai makanan detritus:
Kayu - rayap - ayam - musang

3.    Rantai makanan Parasit
Parasit adalah istilah bagi organisme yang hidup dengan cara merugikan organisme lain (inang). Ciri khas tipe rantai makanan ini adalah terdapat organisme kecil yang memangsa organisme besar.

Contoh rantai makanan parasit.
darah kerbau - kutu - burung jalak - elang



Gambar RM.6
Burung jalak memakan kutu-kutu kerbau

4.    Rantai makanan Saprofit
Ciri-ciri rantai saprofit dimulai dari penguraian jasad mati makhluk hidup oleh organisme saprofit. Contoh organisme saprofit adalah bakteri, jamur, dan lumut kerak. Saprofit adalah istilah bagi organisme yang mampu mengurai sisa-sisa organisme yang telah mati. Organisme saprofit berbeda dengan detritifor. Saprofit mengurai bahan organik sisa jasad mati menjadi bahan anorganik (mineral) yang diserap lagi oleh tumbuhan.

Contoh rantai makanan saprofit.
Kayu lapuk - jamur - ayam - rubah



Gambar RM.7 Jamur sebagai mata rantai makanan saprofit

D.    RINGKASAN

Rantai makanan adalah proses makan dan dimakan - pada serangkaian organisme - dengan urutan tertentu.
Rantai makanan merupakan salah satu bentuk hubungan timbal balik antar komponen biotis dalam ekosistem.
Tiap kelompok organisme menempati tingkatan trofik tertentu pada rantai makanan
Tingkatan trofik adalah tingkatan dari produsen dan konsumen dalam suatu rantai makanan.
Tingkatan trofik pada suatu rantai makanan biasanya terbatas 4-5 tingkat saja.
Rantai makanan dibagi ke dalam beberapa tipe yaitu rantai perumput, rantai detritus, rantai parasit, dan rantai saprofit.

Download materi rantai makanan dalam bentuk PDF

E.    REFERENSI
Buku :
  • Sri Pujianto. 2011.  Buku biologi “Menjelajah Dunia Biologi 1”. Solo: Tiga Serangkai Pustaka Mandiri
  • Istamar Syamsuri. 2005. Buku biologi SMU Jilid 1B. Jakarta : Erlangga
Buku Sekolah Elektronik :
  • Idun, Kistinah. 2009. Biologi 1 : Makhluk Hidup dan Lingkungannya Untuk SMA/MA Kelas X. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional.
  • Fictor Ferdinand P. 2009. Praktis Belajar Biologi 1. Untuk Kelas X Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah Program Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
  • Herni Budiati. 2009. Biologi: untuk SMA dan MA Kelas X. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
  • Rikky Firmansyah. 2009. Mudah dan Aktif Belajar Biologi 1: untuk Kelas X Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah Program Ilmu Pengetahuan Alam. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
  • Sri Widiyati. 2009. Biologi: SMA dan MA Kelas X. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
  • Subardi. 2009. Biologi 1: untuk Kelas X SMA/MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
  • Riana Yani. 2009. Biologi 1: Kelas X SMA dan MA. Jakarta : Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional
Gambar :
  • RM.1 : http://putraberbagiilmu.blogspot.com/
  • RM.2 : http://clubcurhatmuslimdanmuslimah.wordpress.com
  • RM.3 : http://www.sxc.hu/photo/544892#sthash.IazXiz05.dpuf
      • http://www.sxc.hu/photo/1018746
  • RM.4 : http://clubcurhatmuslimdanmuslimah.wordpress.com
  • RM.5 : http://novikuspriyandari.blogspot.com/2011/04/tamu-tak-diundang.html
      • http://pancanakafumigasi.com/jasa-pengendalian-rayap-termite-control/
  • RM.6 : http://sharingdisini.com/wp-content/uploads/2012/03/kerbau-jalak.png
  • RM.7 : http://1.bp.blogspot.com/_R1V2etp3NSw/TP2VGYr-nFI/AAAAAAAAAAc/VkgfL-QD0dk/s1600/5vvg47.jpg

F.    LATIHAN SOAL
  
Kerjakan soal-soal berikut ini dengan benar.


  1. Apa yang dimaksud dengan rantai makanan?
  2. Bagaimana hubungan rantai makanan dengan aliran energi dalam ekosistem?
  3. Jelaskan perbedaan rantai makanan saprofit dengan rantai detritus.
  4. Apa yang dimaksud dengan tingkatan trofik?
  5. Buatlah dua buah rantai makanan berdasarkan tipe rantai perumput.
  6. Bagaimana cara menentukan tingkatan trofik suatu organisme pada suatu rantai makanan?
  7. Mengapa beberapa organisme mampu menempati tingkat trofik yang berbeda pada beberapa rantai makanan?
  8. Apa yang terjadi pada Konsumen II bila populasi Konsumen I mengalami penurunan?
  9. Jelaskan dampak yang terjadi pada Produsen dan Konsumen I bila populasi Konsumen II meningkat.
  10. Pernahkah kalian menyimak berita tentang ulat bulu dan hama tomcat. Coba analisis akar pernasalahan tersebut sehingga terjadi ledakan populasi ulat bulu dan tomcat (berdasarkan sudut pandang rantai makanan).

1 komentar:

artikelnya bermanfaat kak, sy jga punya artikel tentang Ekosistem, smoga bisa saling melengkapi

Materi Biologi SMA - Ekosistem